KIAT PRAKTIS MAHIR MENULIS ARTIKEL

                                                                        Doktor Sutejo akhir-akhir ini menjadi perbincangan para guru dan mahasiswa di wilayah Ponorogo dan sekitanya. Perbincangan menghangat ketika membaca postingan Beliau di facebooknya. Pada gambar di atas ketika Beliau didatangi beberapa wartawan dari media cetak maupun elektronik. Hebohlah pemberitaan di media cetak dan elektronik bahwa Beliau membimbing skripsi mahasiswanya di kebun miliknya. Ternyata tujuan beliau  agar mahasiswanya  menjadi lebih rileks,  membumi dengan kehidupan petani dan tidak malu menjadi anak petani. Yang saya kagumi dari Beliau adalah kesederhanaannya. Ketika bimbingan Beliau memakai baju ala petani, di depan mahasiswanya bertani di kebun singkongnya. Kala bimbingan berlangsung Beliau duduk di tanah tanpa alas duduk, sedang mahasiswanya duduk di kursi kecil. Sangat bersahaja. Siapakah sejatinya Beliau? Beliau merupakan rektor  STKIP PGRI Ponorogo. Riwayat pendidikannya, kuliah strata 1 di IKIP Malang lulus pada tahun 1990. Lulus S2 dari Universitas Negeri Surakarta tahun 2006. Dan lulus S3 dari Universitas Negeri Surabaya tahun 2012.

Pada  suatu kesempatan beliau pernah memaparkan cara genius membuat artikel. Materi ini sangat berkesan bagiku karena di dalamnya penuh dengan inspirasi menulis. Dalam power pointnya Beliau menjelaskan beberapa motivasi genius  dalam menulis artikel, antara lain:

·      punya pengetahuan cukup·      memiliki kejujuran·      keberanian luar biasa
·      dorongan luar biasa·      memiliki optimisme·      memiliki energi melimpah
·      patuh pada tujuan·      peka atas kesempatan·      memiliki optimisme
·      memiliki kemampuan menilai·      kemampuan persuasi·      kemampuan menanggapi
·      memiliki kesabaram·      memiliki kecerdasan·      bersifat adaptif
·      mempunyai enterprise·      memiliki keramahan·      bersifat berfeksionis
·      memiliki versatilitas·      rasa ingin tahu tinggi·      selalu penasaran
·      memiliki rasa humor·      idealisme·      imajinasi kuat
·      bersifat perfesionis·      punya individualisme

Menurut Beliau menulis itu seperti naik sepeda butuh berkali-kali latihan, latihannnya ya menulis! Menulis itu layaknya orang yang merangkai bunga butuh latihan tak terhitung agar karangan bunganya menarik dan indah dilihat. Penulis artikelpun juga harus terus berlatih merangkai kata dan kalimat menjadi paragraf yang runtut dan bermakna. Menulis itu ibarat menerbangkan pesawat, kemahiran pilot tergantung puluhan ribu ia menerbangkan pesawat. Penulispun demikian, tulisannya indah dan bermakna jika ia menulis secara rutin dan tidak kenal lelah. Menulis itu seperti berenang membutuhkan seni dan latihan. Semakin kita rajin berlatih menulis dan memahami seni menulis, maka tulisan kita semakin menarik dan artikel kita semakin digemari para pembaca. Menulis itu seperti bayi belajar berjalan butuh waktu berbulan-bulan untuk bisa berjalan. Penulis demikian bila kita selama berbulan bulan terbiasa menulis secara rutin, maka ketika kita menulis akan mudah dan mengalir begitu saja.

Ketika kita memulai menulis terkadang mengalami kebuntuan. Mencari-cari sumber yang bisa kita tulis. Dalam paparannya Beliau menjelaskan sumber menulis artikel dapat berupa:

·      pengalaman·      hasil membaca·      diskusi
·      pemikiran·      cerita teman·      imajinasi
·      pengamatan·      tulisan orang lain·      menonton TV

Kemudian Doktor Sutejo mengingatkan kembali cara menentukan judul yang menarik adalah ringkas, baru, emotif, solutif, persuasive. Setelah judul dibuat kita tentukan pola pendahuluan artikel. Pola pendahuluan artikel bisa berisi kutipan, generalisasi, pertanyaan yang menonjola,forisme, berita, pertanyaan. Selain itu dalam pendahuluan artikel bisa juga ditulisakan surat pembaca, puisi, cerita, humor, anekdot, dan lain-lain. Itulah beberapa gagasan yang bisa di tulis dalam pendahuluan. Sedangkan tema yang dibahas dapat berupa pendidikan, agama, social, keluarga, ahama, cinta maupun sastra. Ketika mengembangkan  paparan  artikel dapat berupa masalah dan pemecahannya, tanggapan, kronologis, pendapat dan alasan.

Bagi penulis pemula ada masalah yang biasa muncul ketika membuat sebuah artikel seperti rasa malas menulis, tidak tahu caranya menulis artikel yang baik. Terkadang muncul perasaan bahwa tulisannya tidak berguna, terasa jelek dan tidak ada keterkaitan antar paragraf. Sejatinya ingin menulis tapi kagang terlena dengan kesibukan yang sia-sia, lihat postingan facebook, whatsApp, maupun Instagram bahkan yang lagi ngetren asyik mencoba menjadi avatar.

Jika kendala tersebut muncul beliau memberi solusi cara  mengatasi masalah tersebut dengan cara  doa dan niat dengan sungguh-sungguh untuk belajar/aktif menulis. Tumbuhkan motivasi dari dalam diri untuk rutin menulis minimal 1 hari  lima paragraf.Teguhkan keyakianan bahwa menulis akan bermanfaat bagi kita maupun pembaca dan yakinlah menulis merupakan magnet rezeki.Tingkatkan komitmen untuk tetap berlatih menulis dan menulis. Dan semakin sering latihan mutu tulisan kita semakin bagus, Sebetulnya manfaat menulis artikel adalah melatih pikiran, melatih rasa /hati, melatih kepekaan, memperkaya jiwa, berfikir solutif. Dampak positifnya nama baik kita dikenang orang sebagai penulis yang bermanfaat memberikan ilmu bagi orang lain. Selain itu bila tulisannya kita bagus dan bermutu menarik perhatian media akan menjadi magnet uang. Semakin bagus tulisan kita akan dipercaya oleh penerbit atau pemilik media sehingga mereka yang meminta tulisan kita. Menurut Doktor Sutejo kita menjadi terkenal dikenal orang dan mendapat kepuasaan lahir batin.

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.