Reaktualisasi PSPB, Jangan Lagi Disuntik Mati

GURU PENGGERAK INDONESIA - 23 September 2020
Reaktualisasi PSPB, Jangan Lagi Disuntik Mati
  
|
Editor

“Entah bagaimana tercapainya persatuan itu, entah bagaimana rupanya persatuan itu, akan tetapi kapal yang membawa kita ke Indonesia Merdeka itulah Kapal Persatuan adanya”

-Sukarno –

 

Sejarah Bangsa dan Diskursus Tak Pernah Usai

Penulis lebih senang menggunakan istilah “Sejarah Bangsa”. Bicara sejarah bangsa, seharusnya kita bangga. Namun, rasa bangga seketika lenyap kala ditimpuk sengat “Sejarah adalah Produk Kaum Nepotik Orde Baru”. Apakah karena campur tangan Orde Baru, lantas seluruh konten sejarah bangsa digeneralisir sebagai “Permainan Politik”? Ditunggangi kepentingan golongan politik tertentu. Titipan dari generasi nepotik akut.

Pemikiran yang naïf. Bahkan bisa jadi, ingin menghancurkan jati diri bangsa. Halus menghapus ingatan sebagai bangsa yang dilahirkan dari sejarah dengan diskursus yang tak pernah usai. Memposisikan sejarah bangsa begitu lemah. Tidak ada rasa bangga. Mengikis habis kepercayaan generasi yang dilahirkan dari darah revolusi.

Mereka yang telah dan terus berusaha mengubur sejarah bangsa, mengambil dan membangun panggungnya melebihi “Ahli Sejarah”. Begitu ganteng memelintir tiap-tiap detik kejadian masa lalu. Begitu cantik membungkus kepentingan terselubung di atas lontar dengan lapisan tipis atas nama demokrasi.

Membentuk klandestin diskursus. Merayap di ruang-ruang senyap. Menyembul kuat di media. Membuat pondasi dan terus meninggikan dinding-dinding untuk “Menjauhkan sejarah bangsa dari generasi di tiap jaman”. Hingga, tanpa kita sadari, semakin jauh rasanya nilai heroik dan patriotik melekat di dada yang tak lagi bidang ini.

 

Kisah Sejarah: Dari Tjoet Nja’ Dhien hingga Mohammad Toha

Baca Liannya  Mendadak PJJ

Jaman dahulu, pemerintah lewat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud)  menempatkan sejarah bangsa dalam satu bingkai pelajaran “Pendidikan Sejarah Perjuangan Bangsa” (PSPB). Pelajaran yang aktual untuk mengawal lahir dan tegaknya NKRI. Bangsa yang dibesarkan oleh revolusi yang tak pernah usai.

Disebab dinamika politik, pelajaran PSPB yang mengedepankan nilai-nilai patriotik dan heroik ini disuntik mati. Terkubur dalam liang lahat. Akibatnya, generasi penerus bangsa kurang memahami sejarah bangsanya secara utuh. Pelajaran Sejarah sekedar titipan di IPS jenjang pendidikan dasar.

Saat PSPB muncul sebagai pelajaran, sejarah bangsa dibangun bukan hanya didasarkan diktum-diktum kronologis. Banyak buku sejarah kepahlawanan dapat ditemukan di ruang perpustakaan dan ruang lainnya. Diangkat melalui proyek pemerintah dan betul-betul menghiasi perpustakaan sekolah. Tokoh sejarah nasional dari Sabang sampai Merauke begitu mudah kita temukan. Untuk kita baca dan ambil nilai-nilai kepahlawanannya. Masih ingat khan?….

Tjoet Nja’ Dhien yang melegenda hingga Mohammad Toha sang pemuda Desa Banceuy yang gemar “Telur Mata Sapi” dari Bandung, begitu heroik dan patriotik kisahnya. Begitu membekas nilai-nilai kepahlawanannya. Sekarang? Coba cari dan temukan di perpustakaan yang ada. Andaipun bisa ditemukan, tidak banyak jumlahnya, dan tidak banyak yang menyentuh apalagi membacanya.

Bagaimana kita dapat menggali nilai-nilai sejarah kepahlawanan? Jika hanya untuk membaca susah didapat dan enggan membacanya. Bagaimana kita bisa membumikan nilai-nilai sejarah bangsa? Kalau digeneralisir membabibuta dan dikubur begitu dalam, lalu kita diam saja? Coba pikir ulang dan jawab secara jujur. Sudah tepatkah kacamata kita memposisikan sejarah bangsa?. Anda berpikir ulang, Anda yang menjawabnya.

Baca Liannya  Jadilah Dirimu Sendiri

Pidato Presiden Sukarno dalam rapat umum waktu singgah di Lapangan Terbang Balikpapan, tampak pesawat Garuda, 28 Januari 1953. Sumber: ANRI, KEMPEN KALIMANTAN SELATAN NO 790.

Reaktualisasi Pelajaran PSPB

Kembalikan Pendidikan Sejarah Perjuangan Bangsa (PSPB) ke lingkungan sekolah. Masukkan kembali pelajaran PSPB di kurikulum. Tentu dengan kajian mendalam untuk menghapus anasir-anasir pembelokan sejarah.

Reaktualisasi pelajaran PSPB bisa dimulai di jenjang pendidikan dasar. Jenjang sekolah yang memungkinkan pintu terbuka lebar untuk generasi penerus lebih dini tahu dan paham sejarah bangsanya. Sejarah yang dibangun seibarat gelombang lautan. Naik turun ke permukaan dalam kemelut panjang menuju Indonesia merdeka. Kemerdekaan yang merenggut banyak korban untuk mempertahankannya, baik dari rongrongan pihak bangsa luar maupun dari dalam diri bangsa sendiri.

Bangkitnya dunia literasi melahirkan penulis-penulis handal. Hidupkan kembali event “Sayembara Menulis Sejarah Bangsa”. Event yang kembali mengangkat nilai-nilai sejarah bangsa dalam bentuk karya sastra. Memungkinkan untuk kembali di reaktualisasi dalam bentuk audio visual dengan dukungan kecanggihan teknologi.

Libatkan ahli sejarah dan guru. Mereka tahu dan paham betul apa yang harus disajikan kepada generasi penerus. Jauhkan pengaruh yang hanya menempatkan dirinya pada panggung tertentu. Panggung yang hanya ingin menggerus nilai-nilai sejarah bangsa, bahkan mengubur begitu dalam. Berusaha mengaburkan sejarah bangsa lewat generalisir sepihak secara sistemik dan masif.

Dengan sayembara, ada keseimbangan antara kebutuhan dan reward secara proporsional. Sehingga akan kembali banyak karya berlatar sejarah yang bisa dijadikan rujukan guna memenuhi dahaga rasa patriotik dan heroik yang cukup lama terkubur.

Dengan kecanggihan teknologi, sejarah bangsa dalam bentuk karya cerpen, buku pelajaran berseri, komik sejarah, film berlatar sejarah dan format lainnya sangat memungkinkan untuk di reaktualisasi. Tentu dengan mempertimbangkan tingkat usia dan kemampuan siswa. Reaktualisasi pelajaran PSPB di jenjang pendidikan dasar lebih bijak untuk segera dieksekusi. Bersanding dengan mewajibkan Mata Pelajaran Sejarah di jenjang pendidikan menengah. Semoga.

Baca Liannya  Jumpa Pak Warisno, Teman Kost Omjay

 

Rujukan :

https://id.wikipedia.org/wiki/Muhammad_Toha

https://www.anri.go.id/

https://www.merdeka.com/jateng/27-kata-kata-bung-karno-tentang-perjuangan-hidup-mampu-mengobarkan-semangat-kln.html

2 Komentar pada “Reaktualisasi PSPB, Jangan Lagi Disuntik Mati”

  1. Mukminin berkata:

    MUKMININ sgt mendukung kembalikan sejarah pada kurukukum Anak kita genaresi melenial ktnya dijauhkan dari sejarah patriotik para pendahulu bgs yg meerebut kemerdekaan. Yg dibajah 350 th oleh Belanda dusambung Jepang 3,5 th. Anak kitabtidak diajarkan jiwa patriotik mepahlawan mempertahankan negara. Ada apa ini. Kalau ada yg kurang pas buku sejarah bisa diperbaiakifg para pakar dan saksi hidup yg masih ada. Bukan fiowndam hidup2 pel. Sejarah. Apa memangsenvajanada pihak tetrtentu untuk menyerat ke ambang kehancuran bgs. Ingat
    Bangsa yg besar adalah bgs yg menghargai jasa pahlawannya. Pesan bung Karno. Termasuk Jaamerah ( jgn melupakan sejarah) . Ingat 2 kali PKI mau merebut negara ini th 48 petIstuwa MADIUN AFFAIR dan petistiwa G 30 S PKI. Yg mau mendirikan negara komunis. Ingatnpertahan lkan NKRI. Jgn bgs ini diatur oleh orag 2 asing yg memnggrogoyi sefikkt demi sedikit. Yuk kita bersatu lagi JAGA DAN PERTAHANKAN NKRI HARGA MATI. To jgn slogan belaka implemtasinya bung. MH trtima kasih

    • superadmin berkata:

      Terima kasih singgahnya Pak Mukminin. Semoga kita sadar, sejarah bangsa juga satu pondasi pendidikan karakter, khususnya bagi generasi penerus yang akan lebih banyak menghadapi tantangan ke depan….

Tinggalkan Komentar


Terpopuler

JUMLAH PENGUNJUNG WEB

  • 0
  • 150
  • 2.219
  • 10.258
  • 632.487
  • 112.448
Close Ads X
Jelajahi

.

.

.

.