TERUSLAH BELAJAR SAMPAI KE NEGERI PANDA

GURU PENGGERAK INDONESIA - 17 Oktober 2020
TERUSLAH BELAJAR SAMPAI KE NEGERI PANDA
  
|
Editor

TERUSLAH BELAJAR SAMPAI KE NEGERI PANDA

Arnold Jacobus, M.Pd.

SDN 94 Singkawang (Sekolah Alam Singkawang)

arnoldtutor8@gmail.com

 

“Tuntutlah Ilmu Sampai ke Negeri China” itu adalah sekelumit kalimat yang sering saya dengar sejak kecil, kalimat itu menjadi inspirasi dan motivasi tersendiri bagi saya, untuk terus belajar tanpa henti. Kalimat itu menjadi impian untuk belajar di negeri yang terkenal dengan peradabannya yang tinggi. Akhirnya, impian itu sekarang terwujud dan menjadi suatu pengalaman yang sangat berharga bagi kehidupan saya.

Perjalanan ini dimulai dari tahun 2010, ketika saya pertama kali menjadi Guru di kota Singkawang. Saya ditugaskan di sebuah sekolah yang jauh dari perkotaan (SDN 72 Singkawang), tidak terjangkau oleh jaringan listrik dan internet. Selama 2 tahun saya mengabdi di sekolah itu, dengan niat mencerdaskan anak bangsa, atau setidaknya membekali anak di kampung itu dengan bekal berbagai ilmu pengetahuan, maupun ilmu kehidupan yang bisa mereka gunakan dalam menjalani kehidupannya.

Pada tahun 2012 ketika saya ditugaskan di SDN 90 Singkawang, saya dan beberapa teman dikirim ke Kota Malang Jawa Timur untuk mengikuti pelatihan TOT TEQIP yang diselenggarakan oleh Universitas Negeri Malang (UM) bekerja sama dengan PT. Pertamina Persero. Kegiatan ini berlangsung selama 6 bulan. Itulah awal mula keterampilan saya sebagai guru diasah. Saya menyadari bahwa untuk menjadi guru yang professional, kita harus terus belajar dan belajar. Pelatihan demi pelatihan saya ikuti agar memiliki bekal untuk mengajar di kelas nanti.

Banyak ilmu dan pengalaman dalam bidang pendidikan yang saya peroleh pada saat mengikuti berbagai pelatihan. Ilmu dan pengalaman itulah yang menjadi bahan bakar saya untuk mengikuti berbagai ajang kompetisi tingkat nasional. Pada tahun 2017, saya akhirnya bisa menjadi finalis Olimpiade Guru Nasional (OGN) jenjang SD tingkat Nasional di Jakarta. Setahun kemudian, pada tahun 2018 saya akhirnya bisa mengikuti ajang pemilihan Guru Berprestasi tingkat Nasional perwakilan Provinsi Kalimantan Barat. Pengalaman menjadi finalis Guru Berprestasi tingkat nasional inilah yang menjadi jalur khusus bagi saya menuju “Negeri Panda”.

Sejatinya, semua pelatihan dan perlombaan yang saya ikuti itu hanyalah salah satu motivasi saya untuk memberikan yang terbaik bagi siswa. Pelatihan yang saya ikuti tujuannya agar ilmu dalam mengajar saya bisa bertambah, sehingga kualitas pembelajaran bisa meningkat. Perlombaan yang saya ikuti, juga tujuannya untuk melihat apakah yang saya lakukan dalam mengajar sudah baik dalam pandangan orang lain, sebagai bahan refleksi saya untuk meningkatkan kualitas pembelajaran.

Pada kesempatan ini, saya juga ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Singkawang, Bapak Drs. H. Muhammad Nadjib, M.Si., yang selalu memotivasi dan memberikan kesempatan kepada saya, untuk terus mengembangkan diri menjadi guru yang profesional. Banyak nasihat dan motivasi yang selalu beliau berikan kepada saya agar selalu belajar dan belajar, demi memajukan dunia pendidikan, khususnya di Kota Singkawang (pada tahun 2019, saya ditugaskan oleh beliau sebagai kepala SDN 94 Singkawang, atau dikenal juga sebagai Sekolah Alam Singkawang, yang dicetus oleh beliau sendiri). Cerita tentang Sekolah Alam Singkawang, akan saya tulis dalam buku saya nanti.

Pada hari Jum’at di bulan Januari 2019, ketika saya berada di halaman masjid untuk persiapan mengerjakan shalat Jum’at, saya menerima telepon dari salah satu staf Direktorat Pembinaan Guru Dikdas (Ibu Isti). Saya diinfokan bahwa ada validasi data para guru berprestasi yang akan mengikuti program “1000 Guru Pelatihan ke Luar Negeri”, dan saya adalah salah satu guru berprestasi yang akan mengikuti seleksi tersebut. Seminggu kemudian, saya mendapatkan informasi bahwa terpilih menjadi peserta pelatihan guru keluar negeri yaitu ke Negara China. Ucapan syukur saya ucapkan kepada Allah SWT atas nikmat yang tidak ternilai ini, dan kepada kedua orang tua yang selalu menyayangi dan mengasihi. Akhirnya impian semenjak kecil bisa terwujud, yaitu “ Tuntutlah Ilmu Sampai Ke Negeri China”.

Baca Liannya  BEKERJA HARUS BAHAGIA

Kegiatan pelatihan ke luar negeri dilaksanakan dari tanggal 26 Februari sampai 27 Maret 2019. Kegiatan dimulai dengan pelepasan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, dan pembekalan materi selama 3 hari di Jakarta. Tanggal 3 Maret 2019 kami dari utusan Direktorat Pembinaan Guru Dikdas sebanyak 50 orang guru SD dan SMP, serta 2 orang dari staf Kemdikbud (Pak Herry dan Ibu Rohmi) dan Direktur Pembinaan Guru Dikdas Bapak Dr. Praptono berangkat menuju negara China.

Di Negara China, kami diberi kesempatan untuk menimba ilmu di sebuah Universitas yaitu China University of Mining and Technology (CUMT), yang merupakan salah satu Universitas terkenal di Provinsi Jiangsu, Kota Xuzhou. Kalau di Indonesia, Universitas ini semacam dengan Institut Tekhnolgi Bandung (ITB). Secara umum, kegiatan pelatihan terbagi menjadi 3 bagian yaitu: Pelatihan di Kampus, Kunjungan ke Lembaga Sekolah serta perusahaan robot, dan Kunjungan Kebudayaan ke situs-situs bersejarah.

Bagian pertama, pada saat pelatihan di kampus, kami menerima ilmu yang berkaitan dengan pendidikan. Berbagai narasumber yang dihadirkan untuk dibagikan kepada kami. Ilmu tentang STEM dan HOTS banyak kami dapatkan dari kuliah umum maupun pengamatan langsung di kampus. Konsep STEM & HOTS merupakan hal yang wajib dilaksanakan di dunia pendidikan untuk menghadapi abad 21 era Revolusi 4.0. Kesadaran akan tuntutan zaman, membuat Negara China harus bisa menyesuaikan sistem pendidikannya agar bisa menjadi sebuah negara yang maju. Keterampilan berpikir tingkat tinggi yang diterapkan di China dengan berbasis kemajuan ICT. ICT dimanfaatkan untuk mendorong anak untuk berpikir tingkat tinggi. Selain di CUMT, kami juga diberi kesempatan untuk menimba ilmu di Jiangsu Vocational Institute of Architectural Technology, salah satu kampus yang berbasis kejuruan. Pendidikan vokasi di China menganut prinsip student-centered, diversity (keanekaragaman) dan hak yang sama untuk penyandang disabilitas. Pada tingkat secondary (sekolah menengah) pendidikan difokuskan pada menumbuhkan kebiasaan positif, dan menanamkan pengetahuan yang luas. Sedangkan pada tingkat pendidikan tinggi berfokus pada pengembangan dan inovasi. Salah satu narasumber yang bernama Yuan Jingyu, Ph.D menjelaskan bahwa pendidikan kejuruan di China sudah dimulai dari ratusan tahun yang lalu, tepatnya sejak masa Dinasti Ching. Pendidikan kejuruan di China pada awalnya mengadopsi pendidikan dari bangsa-bangsa Eropa seperti Prancis. Pendidikan kejuruan pada mulanya baru dapat menghasilkan produk-produk sederhana seperti kancing dan paku. Pendidikan kejuruan di China mulanya mengadopsi dari Negara Perancis, Jerman, dan Rusia (Uni Sovyet). Baru di tahun 1978 China mulai memulai dengan konsep dan ciri khas sendiri. Bahkan saat ini pendidikan kejuruan di China diadopsi oleh banyak negara, salah satunya adalah Inggris. Kunci utama pendidikan di Jiangsu adalah memperhatikan perkembangan dunia industri. Apa yang dibutuhkan oleh dunia industri, maka universitas akan mempersiapkan kompetensi mahasiswa ke arah tersebut dengan mengikuti standar minimal yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Perguruan tinggi akan menetapkan standar tinggi untuk pelaksanaan pendidikan, untuk memastikan kualitas pada setiap lulusan. Pendidikan kejuruan di China, pada mulanya meniru kemajuan teknologi dari negara-negara barat, mengambilnya dan kemudian dikembangkan menjadi lebih baik. Produk-produk terbaru yang diproduksi di negara-negara eropa dan belum ada di pasaran akan segera dapat diproduksi (“ditiru”) oleh China. Imitasi adalah sebuah keharusan bagi negara China agar selalu tercipta inovasi terbaru.

Bagian kedua, kegiatan dilakukan dengan cara kunjungan ke sekolah-sekolah, ada 3 sekolah yang kami kunjungi yaitu jenjang SD, SMP, dan SMA. Wang Jie Xiao Xue Shao Nian Xue (Primary School) adalah sekolah dasar yang kami knjungi. Di sekolah ini kami belajar bagaimana menciptakan suasana pembelajaran yang aktif dan menyenangkan bagi siswa, bagaimana kita mampu menghasilkan pembelajaran yang HOTS yang mampu membangkitkan gairah belajar siswa, misalnya dari sebuah puisi dalam pembelajaran bahasa, akan tercipta pembelajaran yang menuntut siswa berfikir HOTS, dengan membuat pertanyaan, membuat kalimat penjelasan makna dari sebuah puisi tersebut, mempraktikkan membaca puisi tersebut dan mengeksplor diri siswa. Di setiap ruang kelas, telah menggunakan papan layar sentuh (Touchscreen), guru merancang pembelajaran dengan memanfaatkan permainan digital yang berisi konsep pelajaran. Dalam kunjungan ke sekolah-sekolah, saya jadi teringat dengan apa yang telah dilakukan IGI selama ini, IGI berusaha menciptakan pembelajaran berbasis ICT. Papan layar sentuh juga pertama kali saya jumpai pada saat Rakornas IGI yang diadakan pada pameran GESS 2018 di JCC Jakarta. Di lain kesempatan, kami juga diajak untuk mengunjungi Xuzhou Technological Innovation Center. Di tempat ini kami mempelajari tentang aplikasi pemrograman dasar dan mengkonstruksi robot di sekolah-sekolah kota Xuzhou. Edukasi yang diberikan oleh perusahaan ini berlatar belakang STEM (Science Technology Engineering Math) yang didasari oleh inovasi teknologi.

Baca Liannya  Pelatihan di China, Harapan, dan Doa yang Terkabul.

Bagian Ketiga, kegiatan visitasi kebudayaan. Ada beberapa tempat budaya yang kami kunjungi selama di Negara China. Salah satu tempat yang menarik bagi saya adalah mengunjungi situs Confusius, yaitu salah satu filsuf dari Negera China. Kuil Confucius di Kota Qufu ini merupakan kuil Confucius yang terbesar dan paling terkenal di daerah Asia Timur. Sejak tahun 1994, Kuil Confucius ini telah menjadi bagian dari Tempat Bersejarah Dunia UNESCO. Pernyataan dari sang Filsuf, saya kutip dan ditulis dalam buku saya yang berjudul Pendidikan BBM (Berkarakter, Bermakna, Menyenangkan),

Pernyataan Confusius:

Yang saya DENGAR, saya LUPA.

Yang saya LIHAT, saya INGAT.

Yang saya KERJAKAN, saya PAHAMI”

Kalimat di atas, diaplikasikan oleh Melvin L. Silberman dalam dunia pendidikan menjadi PEMBELAJARAN AKTIF (Active Learning), yaitu anak harus terlibat aktif dalam pembelajaran, tidak hanya sekedar mendengar atau melihat saja. Dengan terlibat aktif, berpikir kritis, dan kreatif, maka pembelajaran BERMAKNA dan HOTS akan terwujud.

Bonus dari pelatihan ke Negara China ini adalah kami bisa mengunjungi salah satu dari 7 Keajaiban Dunia yaitu Great Wall China (Tembok Besar China). Tembok pertahanan dari Bangsa Mongol ini sepanjang 8.850 km yang dibangun di atas bukit-bukit. Selain itu, kami juga diberi kesempatan mengunjungi situs Forbidden City, salah satu kerajaan yang terkenal dan terluas pada masa lalu. Terakhir sebelum pulang, kami diajak berkunjung ke Kantor Kedubes Indonesia untuk Negara China di Kota Beijing.

Demikianlah kisah perjalanan saya menimba ilmu di Negeri Panda, semoga para pembaca mendapatkan kesempatan yang sama. Satu keyakinan yang selalu saya terapkan selama menjadi guru dan alhamdulillah saya telah menerima balasannya dari Allah SWT, adalah “Jika kita ikhlas berbagi ilmu kepada orang lain, maka Allah SWT akan membalas  ilmu kita lebih banyak lagi”.

smart

Arnold Jacobus, M.Pd.

Guru Berprestasi Tingkat Nasional 2018

Kota Singkawang Provinsi Kalimantan Barat

BIODATA PENULIS

Arnold Jacobus, dilahirkan pada tanggal 8 Agustus 1983 di Pemangkat Kabupaten Sambas Provinsi Kalimantan Barat, ia adalah putera ketiga dari Bapak Max Jacobus dan Ibu Ernani Surya. Isterinya bernama Setiawati, A.Md.Kep., dan memiliki lima orang puteri yang bernama Ayya Azkiya Jacobus, Adzra Humaira Jacobus, Ainun Izzatunisa Jacobus, Arumi Nashwa Jacobus, dan Artiwi Adelia Jacobus.

Baca Liannya  Saya Positif Covid-19

Pendidikan SD ditamatkan pada tahun 1993 di Manado, Sulawesi Utara dan SMP pada tahun 1997 di Pemangkat. Pendidikan berikutnya dijalani di SMA Negeri 1 Pemangkat dan SMA Negeri 1 Ketapang Provinsi Kalimantan Barat, tamat pada tahun 2001. Tahun 2005 sampai tahun 2009 ia menjalani perkuliahan D2 PGSD FKIP di Universitas Terbuka, kemudian ia melanjutkan perkuliahan S1 PGSD FKIP Universitas Terbuka dan tamat pada tahun 2011.

Pada tahun 2005 sampai 2009 ia menjadi guru honorer di Kecamatan Semparuk, Sambas dan pada tahun 2010-2020 menjadi guru PNS di Kota Singkawang dan Tahun 2019 diangkat menjadi Kepala Sekolah di salah satu Sekolah Unggulan di Kota Singkawang (SDN 94 Singkawang/Sekolah Alam Singkawang). Pada tahun 2015 ia melanjutkan studi di Universitas Tanjungpura Pontianak pada Program Studi Pasca Sarjana (S2) Magister Pendidikan Guru Sekolah Dasar Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Gelar Magister Pendidikan diraihnya selama satu setengah tahun, tepatnya pada bulan April 2017 dan menjadi wisudawan terbaik Se-Universitas dengan meraih nilai cumlaude (3,93).

Selain menjadi guru, ia juga sering ditugaskan untuk menjadi nara sumber/fasilitator baik di tingkat kecamatan, kota, provinsi, maupun tingkat nasional, diantaranya adalah menjadi guru pemandu di KKG kecamatan dan kota, menjadi nara sumber untuk pelatihan guru di kota Singkawang maupun di kabupaten lain, menjadi instruktur nasional/mentor guru pembelajar dan kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan, menjadi Trainer TEQIP bidang studi IPA, menjadi pendamping guru untuk pembuatan karya tulis ilmiah serta pelatihan-pelatihan lainnya.

Beberapa prestasi pernah ia raih selama menjadi guru, diantaranya adalah:

  1. Tahun 2013, menjadi finalis Lomba Kreativitas Guru tingkat Nasional di Kota Malang, Jawa Timur yang diselenggarakan oleh Universitas Negeri Malang (UM). Karya Inovatif yang dihasilkan adalah GASBADUL (Garis Bilangan Daur Ulang)
  2. Tahun 2014, meraih peringkat 1 dalam lomba Karya Tulis Ilmiah tingkat Kota Singkawang. Dalam lomba tersebut, ia mampu mengalahkan pesaingnya dari guru SD, SMP, dan SMA.
  3. Tahun 2015, meraih juara 1 Lomba Guru Berani Menginspirasi oleh PT. Penerbit Erlangga tingkat Nasional untuk kategori guru SD. Karya inovatif yang dihasilkan adalan Bunge Tallo’ APATI (Bunga Telur Akar Pangkat Tiga).
  4. Tahun 2016, menjadi juara 2 Guru SD Berprestasi tingkat Kecamatan.
  5. Tahun 2017, menjadi juara 1 Guru SD Berprestasi tingkat Kecamatan.
  6. Tahun 2017, menjadi juara 2 Guru SD Berprestasi tingkat Kota Singkawang.
  7. Tahun 2017, menjadi juara 1 Olimpiade Guru Nasional (OGN) tingkat Provinsi Kalimantan Barat.
  8. Tahun 2017, Finalis Olimpiade Guru Nasional (OGN) tingkat Nasional di Jakarta.
  9. Tahun 2018, Finalis Guru Berprestasi tingkat Nasional di Jakarta.

Motivasinya untuk terus berkreasi dalam mengajar dilandasi keyakinan bahwa guru kreatif akan menghasilkan peserta didik yang kreatif pula. Kecintaannya pada dunia pendidikan pun, membuatnya terus bersemangat untuk mengasah keahlian mengajarnya, hal ini terbukti dari banyaknya pelatihan kreasi mengajar yang ia geluti dari tingkat kab/kota, provinsi, nasional, dan internasional, beberapa diantaranya adalah Training of Trainer (TOT) dalam Teacher Quality Improvement Program (TEQIP) di Universitas Negeri Malang (UM), Jawa Timur pada tahun 2012 selama enam bulan. Pelatihan Instruktur Nasional/Mentor Guru Pembelajar tahun 2016 di Kota Pontianak. Pada tahun 2018 menjadi Fasilatator Daerah Sekolah Model dari LPMP Kalimantan Barat. Tahun 2019, beliau diminta untuk menjadi tutor PGSD di Universitas Terbuka. Terakhir pada tahun 2019, ia mengikuti pelatihan guru di Negara Tiongkok selama 21 hari. Dalam kurun waktu 2012-2019 sudah 12 kali ia mengikuti pelatihan tingkat nasional oleh Kemendikbud.

Baginya, menjadi seorang guru adalah jalan yang terbaik untuk meraih kesuksesan di dunia maupun di akhirat. Karena mendidik adalah jalan beramal dan berbuat baik untuk orang lain.

Tinggalkan Komentar


Terpopuler

JUMLAH PENGUNJUNG WEB

  • 0
  • 5
  • 1.961
  • 9.823
  • 632.511
  • 112.463
Close Ads X
Jelajahi

.

.

.

.