Mendesign Pembelajaran Kolaborasi di Masa Pandemi

GURU PENGGERAK INDONESIA - 4 September 2020
Mendesign Pembelajaran Kolaborasi di Masa Pandemi
pjj menarik  
|
Editor

September 03, 2020

Masa pandemi selain merupakan sebuah bencana dan wabah bagi kehidupan kita, dan bahkan dunia juga merasakan semua, di lain sisi pandemi ini merupakan sebuah dorongan atau pemantik secara paksa kepada kita semua untuk tetap eksis walaupun dimasa kritis.

Dampak dari pandemi ini berpengaruh pada semua sektor dan sendi kehidupan manusia di dunia, baik dari sisi sosial, politik, ekonomi dan bahkan dari sektor pendidikan pun ikut merasakan dampak dari pandemi ini.

Dampak yang sangat dirasakan dari sektor pendidikan adalah dimana sebelumnya pembelajaran dapat dilakukan secara tatap muka di kelas antara siswa dengan guru, kini dengan adanya pandemi kegiatan pembelajaran dipaksa menggunakan model pembelajaran daring. Pemaksaan proses pembelajaran dimasa pandemi menuntut seorang guru untuk mengupayakan sumberdaya kemampuan yang ada, serta kreativitas seorang guru dalam melaksanakan pembelajaran daring dan tanpa mengurangi pencapaian kompetensi dan standar kompetensi dalam pembelajaran.

Proses pendidikan berupaya untuk dapat menanamkan keterampilan abad 21 dimana keterampilan abad 21 tersebut disingkat dengan 4C (Creativity, Critical Thinking, communication dan collaboration).

Bagaimana dimasa pandemi seperti ini kita dapat tetap menanamkan keterampilan abad 21 dengan tetap bisa berkolaborasi antar peserta didik? Berikut akan saya sampaikan beberapa kegiatan pembelajaran yang dapat kita design kolaborasi antar peserta didik.

Walaupun dimasa pandemi  ini kita masih tetap dapat mendesign pembelajaran kolaborasi antar peserta didik. Berikut langkah-langkah pembelajaran kolaboratif walaupun dilakukan secara daring.

  1. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran dan pokok materi, serta kompetensi yang harus siswa kuasai setelah pembelajaran. Dapat dilakukan dengan model sinkron (langsung) atau asinkron tidak langsung.
  2. Guru telah membagi kelompok untuk disampaikan kepada siswa yang disesuaikan dengan jumlah dan cakupan materi yang akan dibahas oleh siswa.
  3. Masing-masing kelompok membuat materi presentasi atau bahan tayang dengan memanfaatkan google slide dengan dishare link supaya antara satu siswa dengan siswa yang lain membagi bagian slide yang harus dikerjakan.
  4. Seteleh waktu membuat slide ppt atau bahan tayang melalui kolaborasi dengan google slide selesai, masing-masing kelompok mempresentasikan secara daring melalui kegiatan sinkron (langsung melalui teleconference) atau dengan kegiatan asinkron dengan cara direkam layar masing-masing kelompok dan membagikan video hasil rekaman untuk dapat ditanggapi oleh kelompok lain.
Baca Liannya  WELCOME BLENDED LEARNING, REFORMASI DESAIN PELATIHAN GURU

Untuk mendukung langkah-langkah tersebut sarana dan prasarana pendukung lainnya yang perlu dipersiapkan apa? Berikut adalah aplikasi pendukung kegiatan kolaboratif secara daring:

  1. LSM (learning Manajemen Sistem) kalo tidak ada bisa menggunakan grup WA atau LMS gratisan seperti google classroom, gnomio, siajar dari kemdikbud dan LMS lain yang mendukung.
  2. Aplikasi teleconference (jika ada) gratisan juga bisa (zoom, webex, google meet, dll) sebagai mendia siswa untuk berkomunikasi dan berkolaborasi antar anggota kelompok. Maka dari itu masing-masing kelompok harus dapat membuat room di aplikasi teleconference.
  3. Google slide dimana aplikasi ini dibutuhkan untuk membuat bahan tayang secara online dan dapat berkolaborasi satu sama lain tanpa harus bertemu, dengan cara share link.
  4. Alat perekam layar bisa menggunakan alat perekam layar untuk merekam saat presentasi atau mungkin bisa menggunakan zoom dan merekamnya saat presentasi.

Itu beberapa langkah-langkah mendesign pembelajaran kolaboratif secara online. Mungkin sebagain bapak ibu guru berargumen “itukan jika sekolah dan siswanya memiliki sarana dan prasarana yang memadahi, jika kami yang ada dipedesaan maka sulit untuk diterapkan”. Itu merupakan mindset block dari seorang guru, Sebenarnya yang tahu dan yang memahami masing-masing strategi dan model yang perlu diterapkan dalam pembelajaran adalah bapak ibu guru sendiri. Langkah-langkah diatas adalah merupakan sebuah konsep yang teoritis bagi sebagian bapak ibu guru yang lain dan bahkan susah diterapkan. Setidaknya bapak ibu guru dapat mengambil langkah-langkah pembelajaran yang saya sampaikan sebagai dasar untuk mendesign pembelajaran yang lain yang efektif dan sudah disesuaikan dengan karakteristik peserta didik serta sarana dan prasarana yang tersedia bagi bapak ibu semua.

Baca Liannya  Conny R Semiawan Berpulang

Untuk dapat mendesign pembelajaran banyak cara dan media yang bisa kita gunakan. Misalnya dengan WA grup sebenarnya kita bisa menjadikan sebuah LMS untuk mendukung pembelajarna online baik secara sinkron maupun asinkron. Hanya bagaimana cara guru selalu berinovasi dan berkreasi memanfaatkan sarana dan prasarana yang ada demi pembelajaran daring yang efektif dan efisien.

Ungaran, 4 September 2019 (07:41 WIB)

Oleh Ahmad Saeroji

2 Komentar pada “Mendesign Pembelajaran Kolaborasi di Masa Pandemi”

  1. Etik Nurinto Pemalang berkata:

    Konsep teori yang bisa diterapkan, efektif dan tidaknya tergantung kondisi, sarana dan prasarana yang ada. Kolaboratif yang menginspiratif. Guru bergerak, guru berkarya . Salam Literasi

Tinggalkan Komentar


JUMLAH PENGUNJUNG WEB

  • 0
  • 18
  • 2.018
  • 12.096
  • 619.304
  • 107.320
Close Ads X
Jelajahi

.

.

.

.