GURU PENGGERAK INDONESIA - 30 September 2021
LITERASI HARGA MATI
  
|
Editor

LITERASI HARGA MATI

Oleh: Nanang M. Safa

Membaca tema yang disodorkan pada Lomba Blog Sumpah Pemuda yang dimotori oleh Guru Bloger Indonesia bekerjasama dengan penerbit Andi Yogyakarta sungguh membuat ciut nyali. Tema tersebut adalah: “Sudah layakkah saya menjadi guru penggerak Indonesia?” Tema tersebut benar-benar menohok saya yang hanya seorang guru yang berada jauh di pinggiran pedesaan di Kabupaten Trenggalek. Sudah layakkah saya disebut sebagai seorang guru penggerak apalagi untuk Indonesia?

Namun demikian sebagai seorang guru yang memiliki prinsip “lakukanlah hal baik selagi ada kesempatan” saya tetap berusaha untuk mengikuti lomba tersebut. Langkah pertama tentu saja saya harus memastikan dulu tentang apakah yang dimaksud dengan guru penggerak. Langkah praktisnya tentu saya browsing di internet. Ketika saya ketikkan kata “guru penggerak” di search angine google ternyata yang muncul paling atas adalah https://sekolah.penggerak.kemdikbud.go.id/gurupenggerak/. Di sana dipaparkan tentang program guru penggerak dengan taglin “Guru Bergerak Indonesia Maju”. Program ini adalah program yang digulirkan Kemendikbudristek untuk menggunggah guru-guru di Indonesia agar lebih banyak berkiprah untuk kemajuan pendidikan di Indonesia.

Dari sini, saya mendapatkan sedikit pengetahuan tentang apa itu guru penggerak Indonesia. Selanjutnya saya harus bermuhasabah terhadap diri saya, apakah saya telah memiliki cukup modal untuk menjadi guru penggerak Indonesia. Bagi saya, modal utama bagi seorang guru untuk menjadi guru penggerak tiada lain adalah literasi. Inilah alasannya mengapa saya memberanikan diri mengikuti lomba yang bikin ciut nyali ini.

Dalam dunia literasi yang berkaitan erat dengan dunia kepenulisan, di kota saya (Trenggalek) masih sangat sulit mencari guru yang eksis di dunia kepenulisan. Mayoritas guru, menulis hanyalah untuk kepentingan naik jabatan atau untuk mendulang angka kredit. Dan itupun jika ada penyaringan ketat tentang plagiasi, barangkali sekian persennya akan terdeteksi dari hasil plagiasi. –maaf, ini baru dugaan saja, belum ada penelitian ilmiah tentang hal ini– Saya mengenal beberapa guru penulis di Trenggalek yang memang sangat rajin menulis. Di Dinas Pendidikan ada nama yang cukup popular yaitu St Sri Emyani dari SMPN 1 Panggul yang getol menekuni dunia menulis terutama naskah berbahasa Jawa. Di Kementerian Agama ada Masrotun Choiriyah (Guru di MTsN 1 Trenggalek) yang juga sangat rajin menulis di blog gurusiana.id. Guru-guru lain sepertinya muncul tenggelam, belum bisa istiqamah dalam merawat semangat menulis mereka.

Baca Liannya  Mengais Mutiara di Negeri Panda

Sebagian Jejak saya di Dunia Literasi

Saya adalah salah seorang guru yang berusaha keras untuk selalu merawat semangat menulis saya. Maaf, Anda boleh menyebut ini subyektif. Namun saya memiliki bukti keaktifan saya tersebut. Saya ikut bergabung di grup WA Pegiat Literasi Kemenag bersama ibu Choir (Masrotun Choiriyah). Saya juga bergabung di grup WA QLC Trenggalek Berliterasi yang di dalamnya ada Pak Yani (St Sri Emyani). Jadi sedikit banyak saya tahu tentang perkembangan dunia literasi di Trenggalek.

Di media massa cetak, tulisan saya telah terdokumentasikan di beberapa media massa, seperti Majalah PGRI Kabupaten Trenggalek, Radar Blitar, Harian Surya Surabaya, Majalah Rindang Semarang, Majalah MPA Surabaya, dan Majalah Ampeldenta BDK Surabaya. Di media massa elektronik tulisan saya terabadikan di blog Yayasan Pusaka Thamrin Dahlan (YPTD) Jakarta, serta blog pribadi saya di https://kampus215.blogspot.com. Sedangkan di dunia buku, saya sudah menghasilkan beberapa buku antologi bersama para penulis Trenggalek. Dua buku solo saya berjudul: “Kado Buat Generasi Muslim Zaman Now” (2019) dan “Apa Kabar Remaja Smart Indonesia” (2021). Selain itu saya bersama seorang sejawat di MTsN 4 Trenggalek juga berhasil mengegolkan terbitnya majalah sekolah bernama “Sketsa”. Majalah tersebut telah berhasil mengantongi ISSN dari PDII-LIPI di Jakarta  dengan nomor ISSN: 2581-2068.

Inilah sedikit paparan tentang bukti keaktifan saya di dunia literasi. Ini pulalah yang membuat saya berani mengikuti lomba dengan tema yang cukup membuat ciut nyali ini. Bagi saya dunia literasi adalah dunia utama para guru. Maka syarat utama bagi guru Indonesia agar layak disebut “Guru Penggerak Indonesia” adalah guru yang aktif dan eksis di dunia kepenulisan. Dari tulisan-tulisannya tersebut guru bersangkutan akan dapat melahirkan inspirasi, menularkan ide, menggunggah semangat, dan akhirnya dapat menggerakkan banyak orang untuk melakukan perubahan ke arah yang lebih baik.

Baca Liannya  Buku Literasi di Tengah Pandemi

Penyerahan Piala Juara 1 Lomba KTI oleh Kakankemenag Kab. Trenggalek

Maaf jika paparan ini bernada pamer. Lomba ini butuh bukti bukan sekedar pepesan kosong. Jadi mau tidak mau, saya juga harus memaparkan bukti-bukti itu. Selanjutnya, biarlah para juri yang menyimpulkan tentang sudah layakkah saya disebut sebagai salah seorang “Guru Penggerak Indonesia”. Yang pasti, saya akan terus berusaha menyemai benih literasi di segala lini sesuai kemampuan saya. Bagi saya “LITERASI HARGA MATI!”

 

 

 

BIO DATA PENULIS

Nama                                      : NANANG MUSAFA’, S.Ag, M.Pd.I

Tempat/Tanggal Lahir             : Trenggalek, 27 Pebruari 1971

Pendidikan                              : IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta (S.1)

STIT Diponegoro Tulungagung (S.2)

Pekerjaan                                : Guru Tetap di MTsN 4 Trenggalek

Alamat kerja                            : Ds. Prigi – Kec. Watulimo – Kab. Trenggalek

Alamat rumah                         : RT 06 RW 04 Ds. Margomulyo – Kec. Watulimo

Kab. Trenggalek – Kode Pos 66382

Alamat e-mail                          : nanangmusafa215@gmail.com

Nomor HP                               : 082228928897

NPWP                                      : 89.295.168.2-629.000

Prestasi di Bidang Kepenulisan:

  1. Juara III, Lomba Mengarang Tingkat MA/PGA se-Jawa Timur yang diselenggarakan Kanwil Depag Jatim (1991).
  2. Juara I, Lomba Menulis Kritik RRI Surabaya dalam rangka Hari Radio ke – 54 (1999).
  3. Juara Harapan I, Lomba Menulis Cerpen yang diselenggarakan oleh QLC (Quantum Litera Center), Trenggalek (2010).
  4. Juara I, Lomba Menulis Artikel Kategori Guru, Mahasiswa dan Umum, Tingkat Regional Jawa Timur yang diselenggarakan oleh QLC (Quantum Litera Center), Penerbit Sembilan Mutiara Publishing, Radio ADS FM Trenggalek (2011).
  5. Juara III, Lomba Menulis Cerpen kategori Guru, Mahasiswa dan Umum, Tingkat Regional Jawa Timur yang diselenggarakan oleh QLC (Quantum Litera Center) Trenngalek (2011).
  6. Juara I, Lomba Menulis Artikel Ilmiah bagi Guru MTs dalam rangka HAB Kemenag RI ke-75, Kemenag Kabupaten Trenggalek (2021).
Baca Liannya  Artikel Juara Ketiga Lomba blog Guru

 

Tinggalkan Komentar


Terpopuler

JUMLAH PENGUNJUNG WEB

  • 0
  • 5
  • 1.961
  • 9.823
  • 632.511
  • 112.463
Close Ads X
Jelajahi

.

.

.

.